Politik

Film Horor Laku karena Penonton Suka Ditakut-takuti

MACANBOLA.NEWS – Genre horor selalu menghiasi daftar deretan film Indonesia terlaris. Tahun lalu misalnya, Sewu Dino berhasil meraih predikat sebagai film Indonesia terlaris pada 2023 dengan 4.891.609 penonton. Kemudian, KKN di Desa Penari menjadi film Indonesia terlaris sepanjang masa dengan meraup sekitar 10 juta penonton.

Kesuksesan film bergenre horor meraup penonton bukan hanya terjadi belakangan ini. Horor sejak dulu menjadi salah satu genre yang disukai penonton.

Horor sebenarnya dari dulu jadi salah satu genre film yang enggak pernah mati,” kata kritikus film Daniel Irawan kepada kumparan, belum lama ini.

Alasan Penonton Suka Nonton Film Horor

Salah satu alasan film bergenre horor bisa meraih kesuksesan karena para penonton yang suka ditakut-takuti. Ada keseruan yang mereka rasakan ketika disajikan hal-hal menyeramkan saat menonton film horor.

“Karena secara mendasar, basic-nya sangat suka ditakuti, maksudnya untuk seru-seruan. Jadi ditakut-takuti ini termasuk salah satu yang disenangi dalam konteks hiburan,” tutur Daniel.

Film horor laku di Indonesia juga disebabkan karena para penonton ingin mencari pengalaman komunal. Mereka, misalnya, bisa berteriak bareng ketika melihat suatu adegan yang menyeramkan.

“Sekarang horor bergerak ke pengalaman komunal, jadinya orang nyari yang seru, yang bisa teriak-teriak bareng. (Karena itu) harus seram, harus seru,” ucapnya.

Senada dengan Daniel, CEO MD Entertainment, Manoj Punjabi, mengatakan film bergenre horor bisa meraih kesuksesan karena para penonton mencari pengalaman komunal.

Horor laku (karena) experience-nya. (Penonton) ke bioskop mungkin berduaan, sama teman, apa pun, jadi dapat experience (saat) nonton di bioskop,” ujar Manoj.

Sementara itu, sutradara Anggy Umbara mengatakan orang Indonesia suka menonton film horor karena merasa memiliki kedekatan.

Baca Juga :   Sempat Hanya Ingin Jadi Pengusaha, Ini Alasan Kaesang Pangarep Terjun ke Politik

“Karena orang Indonesia relate, dekat dengan kehidupan superstitious, gaib, mistik, gitu-gitu. Memang dari dulu sudah mengakar, ya mempercayai makhluk gaib dan ketakutan terhadap setan dan sejenisnya,” kata Anggy.

“Jadi sangat dekat dan relate dengan kehidupan masyarakat dan orang-orangnya.”

Kedekatan itu menjadi alasan lain orang-orang Indonesia suka menyaksikan film horor. Karena itu, sosok hantu yang dihadirkan dalam film biasanya familiar bagi banyak orang, misalnya kuntilanak dan pocong. “Hantu selokal mungkin, itu yang lebih dimakan,” ucap Manoj Punjabi.

Salah satu penonton, Mei, mengungkapkan menyaksikan film horor berdasarkan sutradara yang menggarapnya. Ia mengaku menyukai film-film garapan Joko Anwar. “Kalau Joko Anwar cerita-ceritanya bagus, menarik,” ujar Mei.

 

Sumber : Kumparan.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *